HEADLINE NEWS

Kategori

Subscribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Cari Blog Ini

Ketua PERPAMSI Sebut Layanan Air Minum Dan Sanitasi Indonesia Hanya 20 Persen, Untuk Percepatan Usulkan Buat UU Dan Kementerian Air Dan Sanitasi

sekilasdunia.com - Layanan air minum dan sanitasi Indonesia baru mencapai 20 persen pada usianya yang ke-78 tahun dan jelang 79 tahun merdeka. 

Hal ini disampaikan oleh Ketua Umum Persatuan Perusahaan Air Minum Seluruh Indonesia (Perpamsi) Lalu Ahmad Zaini, Jumat (24/5/2024).

"Dalam 78 tahun kita merdeka hanya naik 20 persen," kata Zaini.

Oleh karena itu, Perpamsi mengusulkan pembentukan Undang-undang (UU) hingga Kementerian Air dan Sanitasi. 

"Perpamsi mengusulkan harus adanya UU Air dan Sanitasi, terus Kementerian Air dan Sanitasi karena di negara maju itu air memang ada kementerian yang mengurus kalau ingin cepat," imbuh Zaini. 

Selain UU dan kementerian baru, Perpamsi juga mengusulkan pembentukan badan regulator khusus air.

Badan regulator ini akan berada di bawah Kementerian Air dan Sanitasi dan bertugas melakukan pengawasan kepada pemangku kebijakan di sektor air. 

Adapun didapati sebanyak 84 Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) di Indonesia memiliki kinerja kurang baik dengan jumlah pelanggan di bawah 30.000 orang. Tak hanya itu, sejumlah Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) air minum juga dikategorikan kurang sehat karena biaya operasionalnya lebih besar dibandingkan pendapatan. 

Terkait hal ini, Perpamsi turut mengusulkan agar sejumlah PDAM bisa digabung dengan pendekatan satu provinsi satu PDAM, pendekatan berdasarkan Daerah Aliran Sungai (DAS), atau pendekatan lainnya. Diharapkan dengan serangkaian upaya tersebut, layanan air minum dan sanitasi Indonesia bisa mencapai 100 persen pada tahun 2045.


(ims)

Previous
« Prev Post

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *